Friday, September 26, 2008

Selamat Hari Raya Aidil Fitri

Selamat hari raya aidil fitri saya ucapkan kepada isteri dan anak-anak saya. Juga kepada semua pengunjung-pengunjung blog ini. Semoga berbahagia di hari raya. Maaf zahir dan batin.

Terima kasih diucapkan kepada yang telah mengirim kad. Pengirimnya Abang Ahmad, Kakak Dijah, bekas student Nurhuda, student semester lepas, Fadillah, Faizah, Izzati, Aishah, Baiduriah dan DN Azlima.


Minal aidin wal faizin.

TaqabbalaLlahu minna waminkum.

Sunday, September 21, 2008

Mungkinkah malam tadi malam Qadar?

Mungkinkah malam tadi malam Qadar?

Menurut Imam Ghazali, sekiranya ramadhan bermula pada hari Isnin, malam Qadar akan berlaku pada malam 21 Ramadhan.

Apakah tanda-tanda malam Qadar?

Antaranya:

(1) Sinar cahaya sangat kuat pada malam Qadar dibandingkan dengan malam-malam yang lainnya.

(2) Ketenangan dan kelapangan hati yang dirasakan oleh orang-orang yang beriman lebih kuat dari malam-malam yang yang lainnya.

(3) Malam yang terang, tidak dingin dan tidak panas serta tidak turun hujan”. (HR. Ibnu Khuzaimah no.2190 dan Ibnu Hibban no.3688 dan dishohihkan oleh keduanya).

(4) Matahari terbit pada pagi harinya dalam keadaan tegak lurus, tidak tersebar sinarnya seperti bulan pada malam purnama (HR. Ahmad)

(5) Kenikmatan beribadah dirasakan oleh seseorang pada malam Lailatul-Qodar lebih tinggi dari malam-malam yang lainnya.


Rasa-rasanya macam ada tanda-tanda tersebut malam tadi. WaLlahu a'lam.

Friday, September 19, 2008

Yang mana satu idaman kalbu?








Yang mana satu idaman kalbu?
Entri kali ini tak ada kena mengena dengan lagu yang mana satu pilihan kalbu dendangan P. Ramlee. Sebaliknya ia berkaitan dengan ramadhan yang kita sedang sama-sama lalui. Mulai malam esok kita akan berada dalam sepuluh malam terakhir yang dijanjikan oleh Allah dengan kebebasan dari api neraka. Malam esok juga bermulalah episod pencarian malam qadar yang lebih baik dari seribu bulan.
Di satu sudut yang lain, 1 syawal semakin dekat. Persediaan untuk menyambut syawal perlu sebagai melahirkan rasa kesyukuran dan tanda kegembiraan kejayaan menempuh ramadhan. Kuih-muih, pakaian baru, langsir baru dan perabut baru.
Jadi, yang mana satu pilihan kalbu? Dengan apa kita nak isikan sepuluh malam terakhir kita? Pilihan di tangan kita.

Tuesday, September 16, 2008

Dua minggu sudah berlalu

Ramadhan sudah sampai di pertengahannya. Orang bujang biasanya tidak bermasalah sangat tentang berbuka dan sahur. Beli dan bawa balik atau makan di kedai saja. Kalau rajin masak dan makan di rumah. Realiti orang berumahtangga agak berbeza, lebih-lebih lagi bila dah ada anak. Dalam bulan puasa ni, biasanya anak-anak akan menampakkan sifat-sifat yang tersembunyi untuk menguji kesabaran ibubapa terutama sekali ibu.

Anak ketiga [2 tahun +] yang dah petah bercakap selalu mengaku berpuasa walaupun ke hulu ke hilir dengan makanan. Bila berbuka, dialah yang lebih. Sebelum orang lain berbuka, dia dah berbuka dulu. Kadangkala bersahur pun dia 'join' sekali walaupun lepas tu bersarapan pagi.

Anak kedua [7 tahun] yang baru pertama kali berpuasa kadangkala merengek-rengek waktu bersahur kerana tak boleh buka mata. Kadangkala merengek haus di waktu petang terutamanya bila hari tak sekolah. Kadangkala agak cerewet tentang lauk dan juadah untuk berbuka atau sahur. Namun alhamdulillah, masuk hari ini dia hanya berbuka dua kali.

Anak pertama [10 tahun] kini dah kali keempat berpuasa. Nampaknya dia dah dapat membiasakan dirinya berpuasa seperti orang dewasa. Tidak ada rengekan, tidak banyak kerenah dan makan apa sahaja yang disediakan untuk berbuka dan bersahur. Namun kadangkala saya tanya juga apa yang dia nak untuk berbuka.

Di samping sibuk tentang berbuka dan bersahur, marilah kita perhatikan apakah yang Allah janjikan untuk kita pada bulan yang mulia ini. Hadith berikut mungkin boleh dijadikan sebagai motivasi untuk menghadapi baki hari yang tinggal.

وهو شهر أوله رحمة واوسطه مغفرة وآخره عتق من النار

yang bermaksud, dan dia adalah bulan yang di awalnya rahmah, di tengahnya keampunan dan di akhirnya kebebasan dari api neraka.

Marilah kita sama-sama istiqamah walaupun dengan sedikit amalan di malam hari. Marilah kita merpersiapkan diri sejak awal ramadhan lagi untuk menyambut malam seribu bulan.

Friday, September 12, 2008

Salam aidilfitri dari Syahrul dan rakan2 di Perth

Disiarkan di Berita Harian, Khamis, 11.09.2008.
SELAMAT hari raya dan maaf zahir batin kepada seluruh keluarga kami di Melaka, Johor, Selangor, Terengganu, Kelantan, dan Pulau Pinang serta rakan-rakan di UiTM Segamat, UiTM Shah Alam, UPSI dan UMT. Tak dilupakan juga kepada bekas majikan pasangan kami di Ingress Bhd, Western Digital, MISC dan Majlis Sukan Negara serta penaja kami, Kementerian Pengajian Tinggi, UiTM, UPSI dan UMT. (Dari kiri) Wan dan Iza, Syah dan Imah, Zali dan Sha, Sham dan Nun dan Nazri dan Ikin serta anak-anak. Pelajar-pelajar PhD dan pasangan di Edith Cowan University, Joondalup Campus, Australia Barat

Tuesday, September 9, 2008

Salam perantauan dari Khairul NZ sekeluarga

Terbit di Utusan Malaysia, 8.9.2008
Nama Pengirim: Khairul Anuar Kamarudin dan Wan Adibah Wan Ismail
Email : khairul.kamarudin @ vuw.ac.nz
Lokasi/Alamat Pengirim: Pelajar PhD, School of Accounting and Commercial Law, Victoria University of Wellington, Wellington, New Zealand.
Nama Penerima: Che Nah Traman, Kamarudin Mat Saman, Haminah Hussin, Wan Ismail Wan Ahmad dan semua ahli keluarga serta semua kakitangan dan pelajar UiTM Johor.
Lokasi Penerima: (1) Lumut, Perak; (2) Kota Bharu Kelantan; dan (3) Segamat, Johor.
Ucapan : Salam Aidilfitri kepada ayahanda, bonda dan keluarga di Lumut Perak dan Kota Bharu, Kelantan dan tidak lupa kepada semua sahabat, kakitangan dan pelajar UiTM Segamat, Johor.
Pengenalan Gambar: Adibah, Khairul dan anak-anak (Imran, Ainul dan Najmi) Lokasi Gambar: Turao, New Zealand

Monday, September 8, 2008

Seminggu sudah berlalu

Seminggu sudah berlalu. Rasanya baru semalam kita mula berpuasa. Rupanya dah seminggu. Cuba kita semak diri kita, apa yang kita dah lakukan dalam seminggu ini. Sempurnakah puasa kita. Cukupkah terawih kita. Macam mana pula dengan bacaan atau tadarus al-qur'an. Semakin kurang atau semakin banyak perbelanjaan untuk makan minum.