Monday, February 22, 2010

Usia kita

Tak lama lagi kita akan menyambut ulangtahun kelahiran junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Nabi yang sangat menyayangi umatnya hingga ke akhir hayat baginda. Adakah kita juga sayang kepada baginda. Tentu sebahagian besar dari kita akan mengiakan soalan ini. Disebabkan kasih dan sayangnya Nabi kepada kita, Nabi mengajar kita tentang Islam. Nabi tidak jemu-jemu menyampaikan dakwahnya supaya semua manusia hidup dengan panduan Allah SWT. Kerja dakwah baginda diteruskan oleh sahabat-sahabat baginda tanpa jemu hinggalah Islam telah tersebar ke seluruh pelusuk dunia.


Nabi pernah bersabda kepada sahabat-sahabatnya yang dialognya lebih kurang begini:

Nabi: Aku merindui saudara-saudaraku.

Sahabat: Bukankah kami ini saudaramu ya RasuluLlah.

Nabi: Bukan, kamu adalah sahabat-sahabatku.

Sahabat: Lalu siapakah mereka ya RasuluLlah?

Nabi: Mereka itu tidak pernah bertemu denganku, namun mereka mencintaiku dan melaksanakan kerja-kerja dakwah sepertiku. Ganjaran untuk mereka adalah 50 kali.

Sahabat: Adakah 50 kali ganjaran berbanding sesama mereka.

Nabi: Tidak, 50 kali dari ganjaran kamu.

SubhanaLlah, besarnya ganjaran orang yang mengikuti kerja-kerja Nabi. Mahukah kita menjadi saudara-saudara Nabi sebagaimana yang diceritakan dalam hadis di atas?

Sempena mengingati hari kelahiran Nabi, marilah kita sama-sama menyemak umur kita mengikut kiraan hijrah. Ia boleh dikira di sini.

Friday, February 12, 2010

Rezeki tertangguh

12.2.2010
Semalam, saya dapat surat bertarikh 10.2.2010 dari Ketua Unit IT menyatakan sebuah pc sewa akan dipasangkan ke bilik saya. Saya diminta menghubungi staf yang bertugas untuk menetapkan tarikh pemasangan. Hari ini pc tersebut telah selamat dipasangkan. Walaupun ia bukan sebuah pc baru, ia lebih baik dari pc yang sedia ada di bilik saya yang telah berusia menghampiri 7 tahun. Alhamdulillah, kalau sudah ditetapkan oleh Allah rezeki kita, cepat atau lambat, ia akan sampai juga. Tentu ada hikmah yang saya perlu renungkan.

Wednesday, February 10, 2010

Halaqah - pemurah dan pengasih

Malam tadi saya meminta Abang untuk membacakan surah al-Fatihah dan maknanya. Kemudian saya menjelaskan:

Pemurahnya Allah ya anak-anak. Allah itu bersifat pemurah dengan semua hambaNya tidak kira sama ada ia beriman atau tidak. Allah tidak menyekat cahaya matahari dari menyinari bumi orang beriman ataupun orang tidak beriman. Allah tidak menyekat hujan dari membasahi bumi. Allah tidak menyekat air dari mengalir ke tempat orang-orang tidak beriman. Pemurah Allah samarata kepada semua hambaNya. Ada satu kisah di zaman Nabi Ibrahim:


"Seorang tua datang untuk menumpang tidur di rumah nabi Ibrahim kerana di luar hujan lebat. Apabila didapati orang tua tersebut tidak beriman, maka Nabi Ibrahim meminta orang tua tersebut meninggalkan rumahnya. Tidak lama selepas itu Malaikat Jibril pun datang membawa teguran dari Allah SWT. Allah yang Maha Pemurah tidak pernah menyekat rezeki kepada orang tersebut walaupun tidak beriman selama berpuluh-puluh tahun, ini baru nak menumpang satu malam pun dah kena halau. Mendengar ini, Nabi Ibrahim menjemput orang tua yang tidak beriman tadi untuk bermalam di rumahnya."



Namun pengasihnya Allah adalah untuk hamba-hambaNya yang mukmin-muslim sahaja. Bagi orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, Allah berikan kepada mereka ganjaran pahala, rahmat dan syurganya. Bagi yang ingkar, mereka tidak akan terlepas dari balasan Allah SWT.


Jadi anak-anak, oleh kerana pemurah dan kasihnya Allah kepada kita, sudah sepatutnyalah kita sentiasa memuji-mujiNya, mengakui sifat pemurah dan pengasihNya, mengakui penguasaanNya terhadap hari pembalasan. Menyembah dan memohon hanya kepadaNya. Memohon ditunjukki jalan yang lurus. Memohon untuk turut melalui jalan yang pernah ditempuhi oleh orang-orang yang telah diberi nikmat (iman dan Islam), bukan jalan orang yang dimurkai (yahudi) dan bukan jalan orang yang sesat (nasrani). Semoga dengan itu Allah akan melmpahkan rahmatnya kepada kita.

Wednesday, February 3, 2010

Halaqah - Buah tin, zaitun, Thursina dan Mekah

Malam tadi kami sama-sama membaca surah at-tin. Adik Yam yang belum hafal pun turut sama kumat-kamit membacanya. Kemudian saya bacakan maksud ayat-ayat tersebut untuk anak-anak.

  1. Demi buah tin dan buah zaitun.
  2. Demi Bukit Sinai.
  3. Demi negeri yang aman ini (Mekah).
  4. Sesungguhnya Kami ciptakan manusia dalam sebaik-baik kejadian.
  5. Kemudian Kami tempatkannya di tempat yang paling bawah (neraka).
  6. Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh, bagi mereka ganjaran yang tidak akan putus.
  7. Maka apakah sebabnya kamu mendustakan agama selepas datangnya keterangan.
  8. Bukankah Allah seadil-adil hakim?

    Saya bertanya anak-anak, kenapa Allah bersumpah dengan buah tin, buah zaitun, bukit Sinai dan kota Mekah. Mereka tidak menjawab. Ini satu kisah baru bagi mereka.

    Sebenarnya Allah suka bersumpah dengan ciptaan-ciptaanNya yang istimewa. Dulu buah tin hanya tumbuh di Damsyik (tempat tinggal Nabi Nuh). Buah zaitun pula hanya tumbuh di Baitulmaqdis. Tempat itu dikaitkan dengan Nabi Isa. Bukit Sinai atau Thursina adalah tempat di mana Nabi Musa menerima wahyu. Mekah pula dikaitkan dengan Nabi Muhammad SAW dan Nabi Ibrahim. Di tempat-tempat inilah rasul-rasul ulul azmi yang lima itu berdakwah menyampaikan risalah Allah kepada umat mereka.

    Apa yang penting dalam surah ini Allah menjelaskan bahawa manusia telah dicipta sebagai makhluk yang paling sempurna - memiliki aqal dan nafsu. Sekiranya hati dan aqalnya memilih untuk derhaka kepada Allah, maka tempat tinggalnya adalah serendah-rendahnya (neraka).

    Sekiranya hati dan aqalnya mengajaknya untuk beriman dan beramal soleh maka mereka akan mendapat ganjaran pahala yang tidak akan putus-putus.

    Amalan soleh yang bagaimanakah yang boleh mendapat pahala yang tidak putus-putus? Contohnya seorang yang mengajak orang lain (dakwah) untuk kebaikan, maka pahala kebaikan rakannya itu akan diterimanya tanpa dikurangi sedikitpun. Kemudian rakannya itu pula mengajak orang lain untuk melakukan kebaikan dan seterusnya dan seterusnya.

    Contoh lain amalan yang pahalanya tidak putus-putus ialah sedekah jariah dan mengajar ilmu yang bermenafaat kepada orang lain.

    Jadi anak-anak kalau kita dah tahu tentang semua ini, apakah yang menyebabkan kita tidak percaya kepada hari pembalasan. Bukankah kita tahu Allah itu adalah hakim yang paling adil? Allah tahu kita buat baik dan Alah tahu kalau kita buat jahat. Apa yang ada dalam hati dan otak kitapun Allah tahu.

Monday, February 1, 2010

Naik pangkat

Naik pangkat? Sebenarnya bukan saya yang naik pangkat, tapi anak-anak yang belajar di SRAB.
Kakak yang berada di tahun 6 telah dilantik sebagai penolong ketua pengawas dan penolong ketua persatuan bulan sabit merah, manakala Abang yang berada di tahun 3 pula telah dipilih menjadi ketua kelas.
Saya tak berapa risau sangat tentang perlantikan Kakak ke jawatannya sekarang. Saya fikir Kakak agak mampu menjaga diri dan mengawal emosinya. Namun saya agak risau dengan pemilihan Abang sebagai ketua kelas. Lalu saya berjumpa dengan guru kelasnya semasa pendaftaran bulan lepas. "Ustazah, boleh ke anak saya tu jadi ketua kelas? Dia tu kan Ustazah tahu, kadang-kadang ada 'angin' sikit", tanya saya. "Tak apa, dia masih budak lagi, masih boleh dibentuk. Lagipun kawan-kawannya dah pilih dia melalui undian", kata guru kelasnya.
Sebulan telah berlalu, setakat ini belum ada lagi masalah serius yang dihadapi oleh Kakak dan Abang dalam menjalankan tugas-tugas mereka. Saya berdoa kepada Allah agar mereka menjadi manusia yang soleh, adil dan bertanggungjawab.

***********

Suatu petang, balik dari sekolah, Kakak bercerita, "ayah tahu apa yang berlaku di sekolah hari ini? Ahmad jadi imam solat zohor untuk budak tahun 1 hingga 3". "Betul ke Bang? Kat rumah kadangkala ayah nak suruh iqamat pun tak nak", saya mengusik. Abang hanya tersenyum.