Posts

Showing posts from September, 2011

Beberapa tanda keimanan

Sebagai sambungan kepada perbincangan yang lalu, saya mengajak pelajar-pelajar untuk menghayati beberapa tanda keimanan. Tujuannya untuk sama-sama muhasabah diri.

Iman itu ada banyak tandanya. Di antaranya dipetik dari satu ayat Allah SWT yang bermaksud: sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah orang yang apabila disebut nama Allah gementar hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat Allah kepada mereka, bertambahlah iman mereka.

Allah menunjukkan dua tanda penting, pertama gementar hati. Lalu dalam konteks kita pada hari ini, kita bukan sahaja mendengar orang menyebut Allah tetapi kita juga sama menyebutnya terutama dalam solat kita. Adakah kita merasai getaran apabila kita melafazkan takbiratul ihram.

Begitu juga apabila kita mendengar orang membaca al-Qur'an atau kita sendiri membacanya. Adakah kita merasa bahawa keimanan kita meningkat.

Hakikatnya sukar untuk kita merasa gementar bila mendengar nama Allah disebut, juga sukar untuk meningkat iman bila mendengar ayat-ayat Al…

KuLim 2 - Hampir

Kita biasa menyayangi orang yang hampir dengan kita. Semakin hampir dia dengan kita, semakin kasihlah kita kepadanya dan semakin selalu kita sebut-sebut namanya dan semakin mudah untuk kita tunaikan permintaannya. Contoh terdekat ialah betapa hampirnya anak-anak di hati ibubapa.

Begitu juga dengan Allah, Tuhan kita. Dia begitu hampir. "Apabila hambaKu bertanya tentang Aku, katakan sesunggunya Aku sangat hampir". Semuanya terpulang kepada seseorang hamba untuk menhgampirkan diri dengan Allah atau menjauhiNya.

Dalam kehidupan harian, orang yang cukup solatnya, menghampirkan dirinya dengan Allah sebanyak lima kali sehari. Bagaimana pula dengan selang waktu di antara solat dengan solat yang berikutnya? Adakah kita mengingati Allah?

Seorang hamba begitu berhajat kepada pertolongan Tuhannya. Dan Allah sentiasa melihat dan mendengar serta sudi menolong. Di mana dan bila sahaja kita tersedar dari ingatan terhadap yang lain, kembalilah mengingati Allah. Berbicaralah dengan Allah, mintal…

KuLim 1 - Syahadah

Untuk semester September yang baru bermula, saya diamanahkan untuk mengajar PSA420 dan FAR450. Hari pertama masuk kelas, saya lihat semua pelajar kelihatan bersemangat untuk menuntut ilmu. Saya membiasakan diri untuk berkenal-kenalan dengan semua pelajar pada hari pertama pengajaran. Dalam kelas PSA, seorang pelajar dengan penuh semangat menyatakan harapannya untuk memahami subjek ini sepenuhnya..... Semoga semangat ini berterusan.
Saya mengambil kesempatan untuk menyampaikan kuliah lima minit (KuLim) di awal kelas. Saya mengajukan persoalan syahadah kepada mereka. Betapa syahadah ini merupakan pintu untuk masuk ke dalam Islam. Ia merupakan satu penyaksian atau janji yang mengikat seseorang untuk hidup secara Islam dengan mengikut apa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW. Dan syahadah boleh gugur apabila berlaku perlanggaran-perlanggaran terhadap perkara-perkara tertentu contohnya tidak yakin tentang hukum-hakam Allah SWT.
Semoga ia membuka lembaran baru kepada kehidupan saya dan pel…

Mengajar semula

Tengahari tadi mesyuarat fakulti diadakan. Diantara isinya ialah berkaitan dengan tugasan mengajar semester hadapan yang akan bermula minggu depan. Dua subjek ijazah dan dua subjek diploma sedang menunggu. Bila dicampur kedua-duanya = 28 jam. Dari September hingga November 2011 sebanyak 8 jam. Dari November 2011 hingga Januari 2012 sebanyak 28 jam. Dari Januari hingga Mac 2012 sebanyak 20 jam.
Namun bukan saya seorang sahaja yang mempunyai jadual begitu. Hampir semua ahli fakulti mencatatkan 24 hingga 28 jam waktu mengajar. Semoga Allah memberi kekuatan.

Kembalikan Ramadhan

Nabi pernah membayangkan betapa besarnya nilai Ramadhan, sehingga kalau kita tahu akan nilainya sudah tentu kita akan mengharapkan sepanjang tahun adalah Ramadhan.
Allah menawarkan rahmat, keampunan dan kebebasan dari api neraka di bulan Ramadhan. Kita bergegas memenuhkan saf-saf Terawih selama 29-30 malam. Di siang hari kita menahan diri dan menjadi manusia mulia.
Kini Ramadhan telah pergi. Apakah semangat Ramadhan juga turut pergi bersama Ramadhan. Atau ia masih tinggal untuk menjadi bekalan sepanjang 11 bulan yang akan datang.