Wednesday, December 30, 2009

Halaqah Jasmani

Diri kita terbina dari tiga pecahan utama yang kadangkala dipanggil fakulti insan iaitu roh, akal dan jasmani atau jasad. Roh perlu dihidupkan dengan pengisian ibadah khusus dan umum. Akal pula perlu dibajai dengan ilmu, pengetahuan dan hikmah. Manakala jasmani atau jasad pula perlu dijaga dengan memakan makanan yang halal dan berkhasiat dan diberi hak untuk 'exercise' atau beriadah.



Sabda Nabi yang bermaksud: muslim yang kuat itu lebih dikasihi oleh Allah dari muslim yang lemah. Hadis ini tidak bermaksud mengenepikan orang yang lemah mahupun orang yang sakit. Sebaliknya ia memotivasikan muslim untuk berusaha menjadi kuat roh, akal dan jasadnya.



Saya mengubahsuai halaqah kami hari ini kepada halaqah jasmani. kami sekeluarga berjogging di sepanjang Sungai Kapeh Segamat untuk mengeluarkan peluh dan membakar lemak dan kolestrol yang ada. Kami memulakan dengan 'warm up' dari kepala ke kaki, kemudian berlari dan berjalan berselang-seli. Bila penat kami berjalan laju, bila OK balik kami berlari. Ayah! hari ini kita joging lebih jauh dari minggu lepas ya?: Pinta Abang. Alaa.. Kakak dah penat laa..: rengek Kakak pula. OK! Kita ambil jalan tengah, kita pergi jauh sikit tapi kelajuan ikut kemampuan. Mereka bersetuju.


Bila sampai semula ke tempat permulaan, kami lari setempat sementara menunggu masa jantung dan nadi normal semula. Kemudian, kami pun buat 'warm down' (betul ke istilah ni) dari kaki ke kepala. Selesai dari tarik nafas yang ketiga saya berpesan kepada anak-anak: Setiap bahagian dari badan kita perlu diberikan haknya: roh, akal dan jasad. Pada hari ini kita memberi hak kepada jasad kita dengan harapan Allah akan bagi kesihatan dan kekuatan kepada kita untuk melaksanakan ibadah kepadaNya dan tanggunggungjawab yang lain-lain.


Semoga Allah memberikan kekuatan kepada kita.

Tuesday, December 29, 2009

Kisah bank lagi

Pagi tadi saya pergi membayar yuran sekolah anak-anak. Disebabkan waktu masih awal, saya singgah ke Bank A untuk sedikit urusan. Seperti biasa saya mengambil nombor. Nombor yang tercetak ialah 2012 manakala nombor di skrin kaunter pula ialah 2008. Oh! hanya 3 angka saja akan sampailah giliran saya. Sampai pada angka 2010, nombor tidak bergerak-gerak agak lama. Sebabnya ada beberapa orang yang tidak bernombor dan bernombor lewat dari saya terus ke kaunter dan berurusan dengan dengan 'teller' dan pegawai yang bertugas di belakang kaunter. Saya nampak mereka rimas tapi tak punya kekuatan untuk menyatakan: sila ambil nombor dan tunggu giliran.
Saya toleh ke kiri dan ke kanan memerhatikan sekiranya ada peti cadangan atau aduan. Namun tak ada. Ini bukanlah kali pertama. Pelanggan-pelanggan yang tidak ikut peraturan ini akan terus mendapat keistimewaan seperti raja. Orang-orang yang mengikut peraturan akan terus diabaikan. Nombor bergerak semula, 2011 - kaunter 3, 2012 - kaunter 3. 'Teller' yang biasanya mengucapkan salam dengan ramah tidak memberikan salam kali ini. Mungkin tidak selesa diperhatikan oleh pelanggan-pelanggan jujur yang membesarkan mata menunggu giliran yang tak kunjung tiba. Agaknya bilakah kita akan merdeka?

Monday, December 28, 2009

Balanced scorecard (BSC)

Gambarajah Balanced Scorecatd (BSC) ini dipetik dari Kaplan dan Norton (1992).

Menurut mereka BSC yang berkesan mampu meningkatkan nilai sesebuah perniagaan.

Tuesday, December 22, 2009

Halaqah keluarga 4

Kali ini Abang bersetuju menjadi pengerusi. Alhamdulillah. Biasanya dia memang tak mahu.
Saya memulakan dengan melontarkan satu pertanyaan. Seronok tak kalau kita dapat kejayaan, contohnya dapat nombor satu atau dua dalam kelas? Tentu seronok kan? Ha... macam tu lah perasaan yang dialami oleh para sahabat Nabi apabila umat Islam dapat mengambil alih semula Kota Mekah setelah ditinggalkan tanpa berlaku pertumpahan darah. Bukan itu saja orang Quraisy yang begitu memusuhi umat Islam pula berbondong-bondong menyatakan keIslaman mereka dan bersedia menjadi pendokong Islam.

Lalu, Allah menurunkan satu surah pendek di Padang Arafah mengajarkan kepada Nabi dan para sahabat apa yang perlu dilakukan sebagai respon kepada kemenangan ini.
"Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (1) Dan kamu melihat manusia berbondong-bondong untuk masuk ke dalam agama Allah (2) Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan pohonlah keampunan, sesungguhnya Dia maha penerima taubat".
Apakah pengajarannya anak-anak?
Apabila kita mendapat pertolongan atau kejayaan, janganlah kita merasa bahawa kejayaan tersebut adalah disebabkan hasil usaha kita semata-mata. Sebaliknya kita mestilah merasai bahawa segala kejayaan tersebut sebenarnya dari Allah. Jadi kita perlu mensuci, memuji dan bersyukur kepadanya. Pada masa yang sama kita dianjurkan supaya beristighfar memohon ampun kepada Allah kerana ditakuti kita merasa kejayaan itu adalah hasil usaha kita. Dan kita kena yakin bahawa Allah sentiasa menerima taubat hamba-hambanya.

Friday, December 18, 2009

Selamat tahun baru 1431 hijrah

1 Muharram muncul lagi. Kali ini 1431 Hijrah. Setiap tahun yang berlalu bermakna umur kita berkurangan lagi sebanyak setahun. Begitulah halnya dengan hari, jam, minit dan saat yang kita tinggalkan.
Soalan untuk diri sendiri. Sudahkah aku berhijrah sebagaimana Nabi dan para sahabat berhijrah? Ataupun, sudahkah aku dan keluargaku menghayati hijrah Nabi dan para sahabat dalam kehidupan seharian?
Nabi pernah bersabda yang bermaksud: tidak ada hijrah (seumpama hijrah Nabi dan para sahabat) selepas dari Fathul Makkah (pembukaan semula kota Mekah oleh Nabi) kecuali niat. Nabi juga pernah bersabda yang bermaksud: setiap amalan sah dengan niat dan setiap amalan akan dikira berdasarkan apa yang diniatkannya. Barangsiapa yang (niat) hijrahnya kerana Allah dan rasulNya, maka (ganjaran) hijrahnya kerana Allah dan rasulnya. Barangsiapanya yang hijrahnya kerana selain dari itu (contohnya kerana harta atau wanita), maka apa yang akan diperolehinya hanyalah apa yang diingininya...
Marilah kita berazam sekali lagi bagi kesekian kalinya untuk menghayati konsep hijrah ini. Marilah kita perbaiki diri dan keluarga kita dan ajaklah orang lain.
Selamat menyambut tahun baru hijrah.
****
Saya mencari Masihi - Hijrah Converter dalam Google. Saya menemui pencarian saya di sini. Hmm... bulan Muharram adalah bulan kelahiran saya dan usia saya telah menghampiri 40.
Ya Allah! peliharalah aku dan keluargaku dari api neraka, yang bahan bakarnya batu dan manusia. Peliharalah juga ibubapaku, adik beradikku, sahabat handaiku, guru-guruku dan seluruh umat Islam. Amin.

Tuesday, December 15, 2009

Halaqah keluarga - ulangkaji

Pensyarah memang kerjanya bercakap. Namun bukan mudah untuk bercakap dengan anak-anak sendiri. Di pihak anak-anak pula bukanlah mudah untuk memberi tumpuan kepada ayahnya sebagaimana mereka memberi tumpuan kepada guru-guru mereka. Walaupun cuma lima belas minit.

Namun ia bukanlah alasan yang saya boleh beri untuk bercuti halaqah keluarga minggu ini. Saya memulakan halaqah dengan meminta anak-anak mengingat kembali pelajaran yang kami bincangkan dalam dua halaqah yang lepas: tujuan penciptaan manusia; kekuasaan Allah ke atas langit dan bumi serta isinya; kisah pemuda-pemuda hebat yang menjadi pendokong-pendokong Islam; perlunya kita mencontohi mereka.


Saya membuat satu kejutan dengan meminta Abang dan Kakak mengambil pensil dan kertas. Adik pun nak pensil dan kertas: kata Adik. OK, malam ini ayah nak minta Kakak dan Abang jawab beberapa soalan berdasarkan kepada pelajaran yang telah kita bincangkan sebelum ini. Ala ayah ni...: jawab Kakak dan Abang serentak.


OK, soalannya ialah, satu, apa tujuan Allah menciptakan manusia, dua Allah nak jadikan manusia sebagai apa di bumi, tiga, Apa yang dikuasai oleh Allah, dan empat, sebutkan dua nama pemuda yang hebat di zaman nabi yang dikenali hingga ke hari ini. Markahnya kita akan kumpulkan hingga awal Januari.


Hasilnya, Kakak dapat 41/4 dan Abang dapat 4 daripada 5 markah. Sebagaimana dalam kelas, pelajaran dalam halaqah pun kadangkala perlu diuji. Tapi sebenarnya bukan markah itu yang penting. Sebaliknya bagaimana pelajaran itu dihayati dalam kehidupan.

Sunday, December 13, 2009

Debaran progress presentation

Cepat atau lambat pembentangan kemajuan tesis tetap akan dilalui. Tarikh telah ditetapkan. Senarai nama telah dikeluarkan. Nama pembentang telah disusun mengikut bidang. Saya akan menjadi pembentang terakhir. Ya Allah! Permudahkanlah urusanku.

14/12/09

Alhamdulillah, pembentangan berjalan dengan lancar. Semua panel memberi teguran dengan berhemah tanpa memaksa-maksa untuk diubah. Saya mengambilkira nasihat-nasihat yang mereka berikan. Pokoknya kajian saya kini perlu lebih fokus.

Terima kasih kepada isteri dan anak-anak, penyelia-penyelia juga rakan-rakan yang memberi sokongan di blog ini mahupun di FB.

Saturday, December 12, 2009

Janji Emerald

telah mengotakan janjinya untuk mengambilalih penerbitan Journal of Financial Reporting and Accounting (JoFRA) UiTM bermula pada 2010. Sebulan sebelum menjelangnya 2010, Emerald telah menyiarkan keluaran-keluaran terdahulu jurnal ini termasuklah sebuah artikel tulisan saya bersama-sama penyelia-penyelia saya iaitu Prof Dr. Kamil dan Prof Madya Dr. Rozainun. Ia boleh dibaca di sini.

Tuesday, December 8, 2009

Halaqah keluarga 2

Berhampiran masjid ini, malam ini kami mengadakan halaqah keluarga selepas makan malam. Sebagai pendahuluan saya meminta anak-anak mengingati nikmat Allah yang telah mereka nikmati sepanjang hari ini. Masing-masing diam dan mengingati apa yang berlaku sepanjang hari.


Hmm... banyak-banyak.

Itu baru hari ini, selama inipun kita telah dapat nikmat yang begitu banyak dari Allah SWT. Jadi sudah tentulah kita perlu banyak bersyukur kepadaNya. Kita juga perlu mengucapkan selawat dan salam untuk Nabi kita kerana telah menyebarkan Islam hingga Islam itu sampai kepada kita pada hari ini. Cuba bayangkan kita jadi apa kalau agama Islam tak sampai kepada kita. Mungkin menganut agama lain.

Bila kita terima Islam maknanya hidup kita terarah. Allah tunjukkan kepada kita jalan mana hendak diikut supaya kita sampai ke matlamat yang hendak kita tuju (akhirat) yang kekal selama-lamanya.

Kali ini kita nak bincang tentang kisah pemuda-pemuda sahabat Nabi. Contohnya Usamah bin Zaid. Dia telah dipilih oleh Nabi untuk memimpin tentera Islam ketika umurnya baru 18 tahun. Cuba abang bayangkan Fazli (sepupu) yang dah nak masuk 18 tahun. Sebab apa Nabi lantik dia jadi panglima? Sebab iman dia menyamai iman sahabat-sahabat yang telah dewasa, pada masa yang sama dia mempunyai ciri-ciri kepimpinan yang baik.

Selain dari Usamah ada lagi pemuda-pemuda Islam yang terkenal, contohnya Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Abbas. Kedua-duanya rapat dengan Nabi dan banyak meriwayatkan hadith. Nama mereka disebut hingga ke hari ini.

Jangan lupa juga Saidina Ali, khalifah Islam keempat, menganut Islam ketika umurnya baru 8 tahun, macam umur abang sekarang.

Kesimpulan yang dapat kita buat pada malam ini ialah. Allah memandang kemuliaan seseorang itu berdasarkan ketakwaannya. Begitu juga dengan Nabi. Tua atau muda tidak menjadi ukuran. Jadi sebenarnya kakak, abang dan adik pun boleh jadi seperti mereka, boleh menjadi manusia yang soleh, taat perintah Allah, tinggalkan larangannya, berdakwah dan menjadi contoh kepada orang lain.

Sekian halaqah kita untuk malam ini.