Sunday, May 22, 2011

Mereka tidak tamak

Mahasuci Allah, Tuhan yang menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada pada keduanya. Dialah yang menciptakan manusia, haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Dialah juga yang menghidupkan dan mematikan. SubhanaLlah. Apabila kita melihat ciptaan Allah, maka kita akan rasa kebesaran Allah SWT.


Beberapa hari yang lepas, saya ternampak buah betik yang ranum di hadapan rumah saya. Bila saya hampiri, ada satu lubang kecil pada buah tersebut. Kemudian datang seekor burung murai atau tiong makan melalui lubang itu. Dia makan dua-tiga patuk kemudian pergi. Kemudian datang yang lain lalu melakukan perkara yang sama. Perkara ini berterusan hingga beberapa hari, buah tersebut masih belum habis dimakan. (Nota: gambar diambil dari hongkongwildlifephotos.blogspot.com kerana gambar sendiri tak jadi).



Saya berfikir sendirian, burung yang pertama menemui buah ini boleh makan dan menghabiskan buah tersebut tetapi tidak melakukan demikian. Burung kedua juga boleh makan dan habiskan buah betik tersebut tetapi tidak melakukan juga. Mereka tidak tamak dan hanya mengambil hak mereka sahaja. Sifat ini tentunya berbeza dengan sebahagian daripada manusia. Selalu kita dengan ada orang yang mengambil hak orang lain secara tidak betul - tidak jujur dalam perkongsian, melarikan diri dari membayar hutang, menindas dalam monopoli hinggalah kepada mengambil harta awam atau rasuah.



Tentunya kita rasa malu dengan burung yang kadangkala dikata sebagai murai tercabut ekor atau burung tiong yang dikatakan cakap tak serupa bikin kerana mereka lebih mengerti tentang hak orang lain.



MasyaAllah, Allah sentiasa memberikan petunjuk kepada manusia, kadang-kadang melalui perlakuan haiwan.

Wednesday, May 18, 2011

Cahaya Islam di timur

Minggu lepas, mendengar khutbah Jumaat tentang hikmah Tsunami yang melanda negara Jepun terhadap negara itu. Menurut khatib, tidak terdapat tanda-tanda yang mereka mengalami kemusnahan yang teruk berbanding di Acheh dan Sri Lanka. Namun menurut beliau, kemusnahan yang melanda hati mereka-mereka yang terlibat hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.

Selama ini mereka yakin bahawa kamajuan yang diurus dengan baik, seperti bangunan yang dibina mengikut spesifikasi, kenderaan yang dicipta dengan ciri-ciri keselamatan dan sebagainya mampu menjaga kepentingan manusia. Namun, musibah tetap berlaku.

Mungkin musibah yang melanda membuka hati mereka yang terlibat untuk merasai adanya satu kuasa yang mencipta, menyusun dan mentadbir alam ini. Bila mereka mencari dan mencari mungkin mereka akan menemui kebesaran Allah SWT.

Tidak mustahil kalau mereka akan menemui kebenaran dan menjadi satu bangsa yang lebih mulia dari sekarang. Sekarang mereka dimuliakan kerana pencapaian mereka dalam teknologi. Siapa tahu, suatu masa nanti mereka akan menjadi mulia kerana Islam pula. Memetik kata-kata Saidina Umar, kami dahulu suatu bangsa yang hina, kemudian Islam datang memuliakan kami...".

Negara Jepun mengikut Geografi adalah yang terawal menerima cahaya matahari setiap pagi. Mungkinkah suatu masa nanti azan dan solat subuh akan dimulakan di sana setiap hari? WaLlahu a'lam.

Tuesday, May 17, 2011

Halaqah keluarga - Adab

Adab sudah lama tidak diajar di sekolah. Ia digantikan dengan akhlak yang lebih tinggi nilai ilmunya namun belum tentu nilai praktiknya dalam hidup anak-anak. Saya ingat lagi masa sekolah agama dahulu, antara matapelajaran pertama yang diajar di sekolah ialah adab. Kitabnya tidak tebal tetapi mengandungi asas-asas menjaga hubungan dengan Allah, ibubapa dan orang di sekeliling.

Di rumah, ibubapa menyambung ajaran guru di sekolah. Kata-kata seperti "jangan lalu di hadapan orang tua, jangan menyampuk cakap orang tua....", selalu diungkapkan oleh ibubapa untuk memastikan anak-anak mempunyai adab dan ada segan silu.



Bila mempunyai anak-anak sendiri, kitab-kitab ini tidak lagi ada di pasaran. Nak jumpa gambarnya pun sukar. Nota: Gambar di atas saya ambil dari blog limatahun.blogspot.com). Pencarian kitab-kitab seperti ini memang sukar. Masuk dan keluar kedai pun belum tentu jumpa. Namun hati masih ingin mencari.


Pencarian menemui satu set buku yang agak baru bertajuk Adab Muslim Siri 1-4, tulisan Puan Fatimah Abdul Rahman. Walaupun tidak sama, tetapi buku-buku ini ditulis oleh seorang yang pernah belajar dengan kitab-kitab lama ini.

Malam ini kami berhalaqah dengan menggunakan buku Adab Muslim siri 1. Anak-anak kelihatan teruja dengan ilmu lama melalui sentuhan baru. Buku ini dimulai dengan "Kasih ibu membawa ke syurga, kasih bapa sepanjang masa...." Semoga penulis ini diberkati oleh Allah SWT.

Nota: Saya mengesyorkan ibubapa yang mempunyai anak-anak di peringkat sekolah rendah atau tadika supaya memilikinya.

Saturday, May 14, 2011

Masjid An-Naim

Masjid An-Naim, Kampung Jalan Kebun. Saya sering singgah di masjid ini bila saya menghantar, mengambil atau menziarahi anak saya di asrama. Saya difahamkan oleh jemaah di situ yang masjid ini bertambah makmur dan meriah sejak tiga tahun lalu.



Semalam, saya bersolat Jumaat di sini. Masjid penuh dan sepertiga dari jemaahnya adalah pelajar-pelajar sekolah. Mula-mula masuk sekumpulan pelajar tahfiz berjubah putih dan berserban atau berkopiah putih. Selepas solat sunat, mereka mengambil naskah al-qur'an dan membacanya.



Kemudiian, muncul pula pelajar-pelajar berjubah kelabu dan berkopiah masuk ke masjid dan duduk berkelompok bersama seorang guru yang berpakaian sama, mungkin dari sekolah pondok. Selepas itu muncul pula pelajar-pelajar berbaju hijau muda dan berkopiah atau bersongokok. Salah seorang darinya menyapa dan bersalam dengan saya. Mereka pun duduk bersama kelompok mereka. Kesemua pemuda ini tidak bising atau bersembang-sembang sebagaimana yang saya temui di tempat lain.



Hati saya menjadi sejuk duduk di masjid ini. Semoga pemuda-pemuda ini mengekalkan kebersamaan mereka dalam kerja-kerja meninggikan Islam semasa mereka dewasa nanti.



Masjid An-Naim, insyaAllah saya akan berkunjung lagi.

Tuesday, May 10, 2011

Halaqah keluarga - langit terbelah

Fenomena langit terbelah pernah berlaku di Kangar, Perlis pada bulan Mac 2010. Peristiwa yang hampir sama muncul pula di Kota Jokjakarta pada bulan April 2010. Kemudian langit umpama terbakar di Papua New Guinea pada Ogos 2010. Kedua-dua gambar ini dipetik dari blog kangdii.blogspot.com.


Namun ketiga-tiga peristiwa tersebut bukanlah kejadian sebenar sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah dalam surah al-insyiqoq yang menceritakan pada hari Kiamat langit akan terbelah sebagai tanda tunduk dan patuh kepada Allah SWT. Bumi pula akan diratakan sehingga segala isi yang terkandung di dalamnya akan dimuntahkan keluar.


Saya mengajak anak-anak untuk membayangkan betapa dahsyatnya keadaan ketika Kiamat berlaku. Langit yang tujuh lapis itu terbelah dan pasti runtuh, bagaimana pula segala isi langit - bulan, bintang, matahari. Bayangkan pula bumi yang selama ini bulat diratakan, apa yang akan berlaku kepada benda-benda di atasnya dan juga di dalamnya? Pada ketika itu manusia yang telah meninggal akan dibangkitkan. Masing-masing akan menerima catatan amalan dari kanan atau belakang. Orang yang menerima buku catatan amal dari kanan akan pulang kepada kaumnya dengan penuh kegembiraan. Bayangkan amalan di dunia dicatat berganda-ganda 10 hingga 700 kali ganda. Manakala yang menerima buku amalannya dari belakang akan pulang kepada kaumnya dengan dengan berteriak "celakalah aku".


Dengan begitu banyak ayat-ayat Allah yang menceritakan tentang dahsyatnya hari Kiamat, masih ragukah kita dengan hari tersebut?

Cukup keraskah kepala mereka?

Agak kasar tajuk entri ini. Tapi percayalah entri ini ditulis dalam keadaan tenang dan sabar.


Pagi tadi, seperti biasa saya menghantar anak ke sekolah hingga ke Gemereh. Saya memandu tidak laju dan bukan mengejar masa. Sampai di Simpang Kampung Bukit Tunggal, tiba-tiba sebuah motosikal yang dinaiki oleh dua pelajar sekolah melintas dan memperlahankan kenderaan, kemudian mereka memecut dan memotong dari arah kiri sambil beberapa kali menoleh ke belakang - mungkin ingin melihat respon saya. Astaghfirullahal'azim, saya beristighfar dalam hati, apa yang mereka nak tunjukkan sebenarnya?


Sepanjang jalan hingga sampai ke Gemereh, saya berfikir, apakah anak-anak muda ini kurang kasih sayang dan inginkan perhatian seperti budak-budak kecil. Ataupun mereka merasa bahawa tubuh badan mereka cukup sasa hingga tidak takut sekiranya jatuh akan tercedera atau terluka.


Wahai anak-anak muda, jalanraya bukanlah satu tempat untuk bersukaria. Sebaliknya ia adalah tempat yang popular di mana 'malaikat maut' selalu mengambil nyawa. Memang ajal maut telah ditentukan oleh Allah, tapi tiada jaminan kita akan sentiasa sihat sehingga waktu itu sampai.


WaLlahu a'lam. Saya mohon ampun kepada Allah.

Sunday, May 8, 2011

Ziarah ibu, ayah dan adik

Pagi tadi, saya sempat menziarah pusara ibu, ayah dan adik bongsu saya. Mereka telah mendahului kami menemui Allah SWT. Ayah meninggal dunia pada tahun 1977 ketika saya dalam darjah satu dan adik bongsu saya baru berusia 80 hari. Mulai saat itu ibu dan abang membesarkan kami yang masih di bawah umur. 23 tahun sesudah itu adik bongsu kami kembali kerahmatullah pada tahun 2000. Sejak itu ibu selalu tidak sihat hinggalah Allah menjemputnya kembali pada malam 28 Januari 2011.

Kini tiada lagi bakti yang saya boleh berikan kepada ayah dan ibu selain dari menziarah pusara mereka, mendoakan mereka dan berbuat baik kepada orang-orang yang mereka sayang.

Setiap yang hidup pasti akan menemui kematian. Setiap kita sedang menunggu giliran. Apakah persiapan kita untuk menuju alam yang abadi itu?

Saturday, May 7, 2011

Mereka budak pandai

Mereka budak-budak pandai. Masa saya mengajar mereka di peringkat ijazah dulupun saya dapat rasa mereka akan sambung belajar ke peringkat yang lebih tinggi. Kebetulan mereka berkongsi nama yang sama - Farhan, Nurfarahana dan Ili Farhana. Baru-baru ini mereka menghubungi saya menyatakan hasrat untuk melanjutkan pengajian. Hari ini dua dari mereka meminta saya menjadi referee permohonan melanjutkan pengajian. Saya doakan mereka berjaya dipilih sebagai pelajar, seterusnya berjaya dengan cemerlang dalam pengajian mereka.

Tuesday, May 3, 2011

Halaqah keluarga - iman kepada hari akhirat

Adakah saya mempunyai alasan di hadapan Allah nanti sekiranya anak-anak menuntut hak mereka untuk dididik dengan didikan iman dan Islam. Malam ni, saya mengajak isteri dan anak-anak untuk berhalaqah selepas solat maghrib berjemaah. Saya membacakan sebuah hadis qudsi yang menyentuh tentang firman Allah kepada Nabi Daud a.s.


"Allah telah mewahyukan kepada Daud a.s.: Kelak pada hari Qiamat akan ada seorang hamba menghadapKu dengan membawa amal kebajikan tertentu, maka Aku serahkan segala nikmat syurga kepadanya. Daud berkata: Ya Rabbi, siapakah hamba itu? Allah menjawab: "iaitu orang mukmin yang berusaha memenuhi keperluan saudaranya yang mukmin, sama ada dia berjaya memenuhinya atau tidak."



Saya tidak mampu untuk menghuraikan pengertian hadis ini. Namun saya mengajak anak anak untuk meyakini bahawa ada hubungan di antara kelakuan atau amalan kita di dunia dengan kehidupan di akhirat nanti. Apabila kita melakukan amalan yang baik di dunia, maka Allah akan balas kebaikan kita dengan kebaikan di akhirat. Sebagai contoh, seorang mukmin yang memenuhi keperluan saudara akan dikurniakan dengan nikmat syurga semasa hari Qiamat nanti. Tentunya bukan sahaja amalan memudahkan urusan sesama mukmin yang akan diberi balasan kebaikan oleh Allah SWT.



Bagaimana pula kalau kita melakukan amal jahat. Apa agaknya balasan Allah kepada kita sekiranya kita menyebabkan orang lain susah, mengejek, mengumpat, mengambil harta orang lain dan sebagainya. Cuba kita bayangkan kadang-kadang kita gerakkan hidung atau mulut untuk mengejek atau mempersendakan orang lain? Apakah ini tidak akan dibalas oleh Allah SWT. Kalau kita ada buat macam tu pada kawan-kawan atau adik beradik, cepat-cepatlah minta maaf. Takut tak sempat nanti, menyebabkan kita bawa amal-amal jahat tadi kepada Allah di hari Qiamat. Agaknya Allah akan tanya atau tidak: soal saya pada anak-anak. Masing-masing diam, mungkin teringatkan apa yang berlaku di sekolah.

Mudah-mudahan sedikit input iman ini memberi manfaat kepada anak-anak. Yang penting malam ni anak-anak tidak berkelahi seperti selalu. Mungkin ada kesan jangka pendek.