Wednesday, June 10, 2015

Nota hati calon haji (3) - berkenal-kenalan

Jemaah haji datang dari pelbagai taraf hidup - ada yang kaya sekaya-kayanya dan ada juga yang hidup sederhana tetapi telah mendapat jemputan dari Allah SWT. Ada yang berjawatan tinggi di tanah air. Ada juga yang tidak mampu menyewa tempat penginapan. Apabila tiba saat semua jemaah kena berihram, masing-masing akan berpakaian yang kelihatan sama.

Surah al-Haj: ayat 27 yang bermaksud. ” Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang kepada ( rumah Tuhan ) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan ( dan ceruk rantau ) yang jauh”.

Memang betul, bila saya sampai di Mekah saya dapat melihat dengan mata kepala sendiri ramainya jemaah yang terdiri dari pelbagai bangsa dan suku dan tidak mudah untuk meneka.

Tuan dari India? saya bertanya kepada jemaah yang duduk di sebelah saya. Tidak, saya dari Bangladesh, jawabnya. Awak dari Indonesia? tanyanya pula. Tidak, saya dari Malaysia, jawab saya. Masing-masing meneka dan jawapan tidak tepat.

Masing-masing datang dengan budaya mereka. Subhanallah saya juga bertemu dengan orang-orang yang saya tidak dapat bayangkan sebelumnya.

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.


Wassalam.

Sunday, June 7, 2015

Masam manis perjalanan PhD (29) - PhD dan Haji

Apa kena mengenanya PhD dengan haji. Ia ada kena mengena dalam hidup saya.

Pada penghujung pengajian, penyelia utama menyatakan hasrat untuk berhijrah ke Madinah. Beliau mahu kami menamatkan pengajian segera. Saya, Shatari, PM Arun dan Radziah perlu melipatgandakan kelajuan kami selari dengan perpindahan penyelia yang kami sayangi ke Madinah.

Sebelum meninggalkan kami pada pertengahan 2011, beliau berpesan: saya akan tetap menyelia you semua dari Madinah. Saya akan mendoakan semoga semuanya dipermudahkan oleh Allah SWT. Kalau mengerjakan haji atau umrah, jemputlah ke rumah saya, saya akan menunggu. InsyaAllah Prof sekiranya saya mendapat jemputan Allah, jawab saya.

Dengan izin Allah, saya, PM Arun dan Radziah berjaya mempertahankan tesis dalam Viva pada tarikh yang hampir sama dan berkonvokesyen sama-sama.

***************

Saya dan isteri telah mendaftar haji sekitar tahun 2001 atau 2002. Kami tidak tahu tahun bilakah kami akan dijemput menjadi tetamu Allah. Pada tahun 2011 dan 2012 kami membuat rayuan di Tabung Haji. Jawapannya standard, sekiranya tidak mendapat tawaran menjelang penghujung Ramadhan, bererti permohonan tidak berjaya. Saya tidak merayu pada tahun 2013 kerana anak-anak menghadapi PMR dan UPSR.

Pada tahun 2014, saya dan isteri telah mendapat tawaran menunaikan fardu haji.

Tak berapa lama sebelum berangkat, saya mendapat tahu bahawa Radziah dan PM Arun juga telah mendapat tawaran menunaikan fardu haji. What a coincidence. Kami tidak pernah merancang atau berpakat untuk menunaikan haji bersama-sama.

Ini adalah ketentuan Allah. Kami telah dijemput sebagai tetamu Allah pada tahun yang sama dan ditempatkan di Hotel yang sama. Lebih saya tidak sangka ialah pemerksa dalaman PhD saya turut menjadi tetamu Allah dan ditempatkan di hotel yang sama.


Apakah hikmahnya saya tidak dijemput menjadi tetamu Allah semasa penyelia utama saya masih berada di Madinah selama tiga tahun. Sebaliknya saya dijemput beberapa bulan selepas beliau kembali ke Malaysia dan mengerjakan haji bersama rakan sepengajian dan pemeriksa dalaman pula. Wallahu a'lam.